Titik kuantum yang disintesis dari daun teh dapat menjadi arah baru dalam nanomedicine

Masa depan perubatan akan dihubungkan dengan teknologi nano. Salah satu fakta yang mengesahkan tesis ini adalah kejayaan penggunaan titik kuantum untuk rawatan penyakit serius.

Titik kuantum adalah partikel nanopartikel yang terbuat dari bahan semikonduktor yang, apabila terkena cahaya, mulai bersinar dalam warna tertentu. Saiz mereka dari 2 hingga 5 nanometer. Sebagai perbandingan, antibodi yang dihasilkan oleh sistem kekebalan tubuh kita untuk melawan virus adalah dua kali lebih besar, dan rambut manusia hanya raksasa, 10.000 kali lebih besar daripada titik kuantum. Baru-baru ini, para saintis yang bekerja di bidang nanomedicine tertarik dengan sifat unik mereka.

Sekumpulan penyelidik di University of Swansea (Wales) telah menemui cara untuk mendapatkan titik kuantum dari ekstrak daun kamelia Cina (Camelia sinensis), atau lebih ringkasnya, teh. Penggunaan ekstrak daun teh menjadikan proses pengeluarannya efektif dan selamat sepenuhnya. Dalam proses eksperimen, didapati titik-titik kuantum dapat menembusi ke liang-liang kecil membran luar sel barah kulit dan menghentikan pertumbuhannya. Dari keseluruhan rangkaian sel barah dalam hidangan Petri, titik tersebut berjaya menyekat perkembangan 80% jumlahnya.

Hasil pertama penyelidikan bermaksud bahawa dua masalah besar telah diselesaikan: teknologi baru tidak mahal, dan lebih-lebih lagi, ia benar-benar selamat.