Terapi gen memungkinkan untuk menjahit bahagian saraf tunjang yang rosak

Beberapa hari yang lalu, hasil kajian kaedah terapi gen baru yang bertujuan untuk "membuat semula" tisu mati saraf tunjang telah diterbitkan. Kami bercakap mengenai parut yang tersisa setelah kerosakan fizikal pada tulang belakang, yang memisahkan neuron dan menghalang sel saraf bertukar isyarat. Para saintis berjaya menggantikan tisu yang tidak berguna ini dengan tisu hidup yang normal, sebahagiannya memulihkan kerja saraf tunjang.

Dengan kecederaan tulang belakang, kedua-dua sistem saraf yang terkawal dan otot-otot di bawah kawalannya terjaga, tetapi hubungan di antara mereka terputus. Pemulihannya adalah tujuan utama semua kerja ke arah ini. Tikus eksperimen, lumpuh sepenuhnya, dapat menggerakkan kaki mereka beberapa minggu setelah terapi gen. Lama kelamaan, mereka mula merangkak lagi (tetapi belum berjalan), dan kemudian mula mencari dan menyerap makanan sendiri.

Yang paling penting, para saintis dikejutkan oleh fakta bahawa haiwan itu juga memperoleh kemahiran motorik yang baik, misalnya, mereka dapat merebut dan mengunyah kepingan gula dengan berbagai ukuran. Ini bermaksud bahawa tugas itu dapat dibahagikan kepada beberapa peringkat dan, misalnya, mencapai pemulihan kawalan terhadap tangan orang yang lumpuh, walaupun dia masih harus menghabiskan sisa hidupnya di kerusi roda.

Eksperimen pada tikus bersifat penyelidikan, dan teknik ini belum siap untuk disesuaikan dengan manusia.