Roti tertua di dunia berumur lebih dari 14,000 tahun

Adalah tidak biasa bagi para ahli arkeologi untuk mencari jejak biji-bijian yang dihancurkan pada batu-batu pengisar yang berusia lebih dari 30, 000 tahun, tetapi mereka tidak mengaitkannya dengan teknologi penaik. Sebaliknya, orang kuno membelah biji-bijian keras seperti kacang sebelum makan. Dan masa penampilan roti sebenar, yang akan menjadi langkah pertama menuju pertanian dan gaya hidup yang tidak bergerak, terus berubah. Baru-baru ini, rekod baru ditetapkan - 12, 000 SM.

Di Gurun Hitam Jordan, di tempat yang disebut Shubayka-1, pada periode 2012-2015. Semasa penggalian, pondok pengumpul pemburu Natuf ditemui, yang dibezakan dari yang lain dengan adanya perapian batu. Dan di dalam - serpihan tulang hangus dan sisa-sisa tumbuhan. Baru-baru ini, pasukan saintis antarabangsa menyelesaikan analisis terperinci mengenai 24 serpihan yang masih ada dan membuat kesimpulan bahawa ini adalah serbuk roti tertua di dunia.

Analisis DNA menunjukkan bahawa gandum, gandum einkorn dan barli dalam sampel adalah versi liar dari bijirin moden yang belum dibiakkan. Biji-bijian dihancurkan, diayak, dicampur dan diuli menjadi doh sebelum rawatan panas. Hasilnya sangat mirip dengan kuih-muih yang tidak beragi dari laman Neolitik di selatan Eropah dan Turki. Dan ini adalah bukti lain - orang mula-mula belajar membakar roti, kemudian mereka menghargai faedah makanan tersebut dan ini mendorong mereka untuk mula mengusahakan tanah dan menyemai bijirin.

Penemuan tidak langsung yang lain adalah bahawa proses membuat roti dari biji-bijian kecil dan keras dari tanaman liar jauh lebih rumit daripada penaik moden dari tepung. Walau bagaimanapun, kerja keras menghasilkan produk seperti itu yang tidak mempunyai analog, dan oleh itu makanan seperti itu menjadi makanan istimewa. Dan suku-suku yang tahu bagaimana membuatnya mendapat peluang untuk membuat revolusi, satu kejayaan dalam perkembangan mereka. Tetapi hipotesis ini memerlukan lebih banyak bukti daripada yang ada sekarang oleh para saintis.