Strain virus Ebola baru dikesan di Sierra Leone

Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, telah menjadi jelas bahawa virus yang menyebabkan jangkitan berbahaya bermutasi di bawah pengaruh pelbagai faktor, memperoleh bentuk baru, kadang-kadang bahkan lebih mengancam. Virus Ebola tidak terkecuali. Ketegangan barunya dikenal pasti oleh penyelidik di University of California Davis dalam salah satu spesies kelawar yang tinggal di Sierra Leone.

Virus tersebut diberi nama Bombali. Setelah beberapa siri ujian makmal, bahayanya terhadap manusia belum dapat diketahui. Kelawar, yang mempunyai imuniti yang sangat baik, dipercayai sebagai pembawa semula jadi virus Ebola. Berkat ini, mereka masih kebal terhadap beberapa penyakit maut. Namun, melalui air liur dan najis, virus memasuki tubuh manusia dan haiwan. Peristiwa 2014-2015 masih segar dalam ingatan, ketika lebih dari 11, 000 orang mati akibat wabak Ebola di Afrika Barat.

"Pecahnya wabak Ebola kemudian secara harfiah menghancurkan banyak komuniti setempat di Sierra Leone, " kata menteri pendidikan teknikal dan tinggi negara itu, Profesor Ayia Gbakima. "Penting bagi kita untuk memahami apa yang terjadi dengan virus ini dan apa yang menyebabkan mereka menjangkiti orang. Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memahami dinamika penularan virus. Dalam hal ini, pengenalpastian virus Bombali pada kelawar tempatan adalah langkah penting ke arah ini. "