Penapis pasir khas menukar air hujan menjadi air minuman

Sebagai peraturan, semasa hujan lebat, air diserap ke dalam tanah atau masuk ke sistem pembentungan. Tetapi ia dapat digunakan sebagai sumber air minum - terutama di wilayah kering di planet kita.

Pasukan penyelidik di University of California, Berkeley telah mengembangkan penapis air yang diperbuat daripada pasir biasa yang dicampur dengan dua jenis mangan semula jadi. Dengan saling berinteraksi, bahan-bahan ini berubah menjadi mangan oksida (MnO2), tidak berbahaya bagi manusia.

Air yang tercemar racun herba, racun perosak atau bisphenol kimia plastik, yang melalui penapis pasir seperti itu, bertindak balas dengan oksida mangan. Bahan kimia berbahaya "mengikat", membiarkan air "bebas". Pada masa yang sama, mereka dihancurkan menjadi serpihan kimia kecil dan kurang toksik, yang mudah terbiodegradasi dalam proses pemurnian sekunder.

Secara semula jadi, dalam proses penggunaan berulang, kecekapan penapis menurun, tetapi dapat "diisi ulang" dengan bilas dengan air teknikal. Menurut perhitungan, lapisan pasir sepanjang setengah meter dapat diperbaharui dengan mengalirkan air dengan kandungan klorin 25: 1, 000, 000 melaluinya selama dua hari.

Menurut saintis, pada masa akan datang, penapis pasir dapat diletakkan di atas akuifer untuk membersihkan air ribut. Sementara itu, mereka berniat untuk menguji teknologi baru pada air hujan dari sungai di Sonoma County (AS).