Cahaya inframerah terpolarisasi secara radikal akan meningkatkan kualiti penglihatan malam

Sistem pengimejan termal baru dibangunkan untuk Makmal Penyelidikan Tentera Darat AS oleh Dr. Kristan Gurton dan jurutera elektronik Sean Hu. Ia menggunakan cahaya inframerah terpolarisasi untuk melihat perincian yang lebih baik. Berkat teknologi ini, tentera dalam keadaan pertempuran akan dapat membezakan objek penting bagi mereka dalam kegelapan yang lengkap - stretch mark, perangkap booby, ladang ranjau, mortar dan drone terbang.

Masalah dengan teknologi penglihatan malam yang ada adalah bahawa ia menderita apa yang disebut kesan halo, yang mengaburkan perincian dan membuat wajah kelihatan seperti topeng. Walau bagaimanapun, dengan penambahan cahaya inframerah terpolarisasi yang digabungkan dengan algoritma pengesanan wajah, perincian ditampilkan dalam definisi tinggi.

Selama 30 tahun, para penyelidik telah mengetahui bahawa objek buatan manusia memancarkan sinaran termal, yang sebahagiannya terpolarisasi, kata Gurton. Pada masa yang sama, tahap polarisasi objek asal semula jadi - rumput, tanah, semak dan pokok sangat tidak signifikan.

"Saat ini, " lanjut Gurton, "kami bekerjasama dengan syarikat swasta untuk mengembangkan jenis kamera termal khas yang akan membantu merekam gambar berdasarkan komponen cahaya terpolarisasi, dan bukan pada intensitasnya. Ini akan membolehkan tentera melihat objek dalam gelap yang sebelumnya tidak dapat dilihat oleh peranti inframerah konvensional. "