Para saintis berjaya mencipta "ice-8" - bahan aneh yang hanya dua kali lebih sejuk daripada matahari

Para saintis di Laboratorium Nasional Lawrence Livermore telah berjaya menghasilkan semula dan mengukur bentuk ais air yang melampau untuk pertama kalinya. Ia menerima nama "ice-8" atau "superionic ice", kerana aliran pengalir di sini dibentuk oleh ion dan bukannya elektron. Es ini terbentuk pada tekanan 3 gigapaskal dan mempunyai suhu hingga 2750 darjah Celsius - hanya separuh dari permukaan panas Matahari kita.

Ais, sebagai keadaan air agregat, dapat dikaitkan dengan kesejukan hanya di permukaan Bumi. Di seluruh Alam Semesta, ia lebih bergantung pada tekanan - contohnya, dalam ruang kosong, air akan menguap seketika, dan ini pada suhu -270 ° C. Kerana tekanannya adalah sifar dan zatnya mengembang dengan cepat, walaupun pada saat itu ia tetap menjadi kristal ais. Dan jika tekanannya sangat tinggi, maka air tidak akan menjadi wap.

Mendapatkan ice-8 itu sendiri tidak menimbulkan persoalan khusus, seperti pengukuran sederhana, tetapi para saintis ingin "melihat" struktur kristal bahan tersebut dan membuktikan bahawa ia adalah ais padat, dan bukan cecair yang sangat likat. Untuk melakukan ini, lapisan air tipis diletakkan di antara landasan berlian dan serangkaian gelombang kejutan dilancarkan menggunakan enam laser ultra berkuasa. Hasilnya, para penyelidik berjaya membuat tekanan 100-400 gigapascals pada suhu sasaran 1600-2750 ° C.

Keadaan seperti itu hanya berlangsung beberapa nanodetik, jadi kesan plasma disiapkan terlebih dahulu, yang menghasilkan kilatan sinar-X - pantulan sinar dari kristal ais pada pola difraksi sinar-X dan menjadi bukti adanya struktur ais yang teratur -8. Keadaan kewujudannya dan sifat khasnya dapat membantu para saintis memahami beberapa anomali planet Neptunus dan Uranus, yang medan magnetnya berperilaku berbeza daripada di Bumi. Ada kemungkinan bahawa bukannya mantel padat, planet-planet ini mempunyai permukaan yang ditutup dengan ais panas.