Adalah mungkin untuk mengenali seseorang dengan rambut dari mana-mana bahagian badan

Ahli biologi Amerika dan saintis forensik telah membuat kemajuan dalam sains forensik. Mereka mengembangkan kaedah untuk mengenal pasti seseorang dengan rambut dari bahagian badan yang sewenang-wenangnya. Ujian ini tidak berkaitan dengan DNA - bertentangan dengan kepercayaan popular, rambut hanya sesuai untuk analisis sedemikian dalam kes yang luar biasa. Sebaliknya, mereka memberi tumpuan kepada penanda asid amino untuk protein yang membentuk rambut.

Ideanya didorong oleh alam itu sendiri - sebagai objek terpisah, rambut rapuh, dan DNA hanya dapat diperoleh dari bahagian tertentu. Segala sesuatu yang lain dipenuhi dengan keratin protein berserat, di mana terdapat lebih dari cukup, yang menyediakan asas penyelidikan yang luas. Dengan menggunakan spektrometri massa, saintis telah belajar mengasingkan dan menganalisis asid amino dalam protein rambut, yang telah menjadi sejenis penanda, pengenal peribadi organisma di mana mereka tumbuh.

Keratin pada rambut bertahan hingga 250 tahun dalam keadaan yang sesuai, menjadikannya bukti yang mudah. Kembali pada tahun 2016, kaedah pengenalan yang sesuai muncul, tetapi pakar forensik menolaknya, kerana ia diikat pada rambut dari kepala seseorang. Dan dalam praktiknya, rambut dari tangan dan terutama pubis lebih kerap dijumpai - bukti paling penting dalam pemerkosaan. Selama bertahun-tahun, sekumpulan ahli kimia yang diketuai oleh Fanny Chu, seorang pelajar PhD di Michigan State University, telah membuktikan bahawa penanda serupa dapat dijumpai di mana-mana rambut di tubuh manusia.

Dalam kajian ini, kaedah untuk perbandingan statistik jejak asid amino dikembangkan, yang memungkinkan untuk segera menunjukkan dari mana sampel rambut diambil - dari kepala, lengan atau pubis. Ketepatan pengenalan telah meningkat ke tahap di mana satu daripada 10 juta suspek dapat dikenal pasti. Dan untuk ini, rambut hanya 2-3 cm cukup - itulah sebabnya kaedah ini disebut penembusan.