Kejuruteraan genetik telah berjaya menyelamatkan lebah dari dua masalah yang mematikan

Penyelidik dari University of Texas di Austin (AS) untuk pertama kalinya dalam sejarah membantu lebah mengatasi penyakit mematikan dengan mengedit bioma mereka secara genetik. Ini adalah nuansa penting - bukan serangga yang mengalami pembetulan, tetapi bakteria yang hidup di dalam badan mereka. Dengan pertolongan mereka, adalah mungkin untuk mengalahkan salah satu masalah utama zaman kita: sindrom pemusnahan koloni lebah.

Adalah dipercayai bahawa sindrom koloni kolaps disebabkan oleh dua faktor - parasit hama varroa dan virus deformity sayap. Dalam kes pertama, tungau kecil tetapi sangat aktif menetap lebah dan secara harfiah memakan simpanan lemak mereka, melemahkan serangga. Dalam kes kedua, sayap yang rosak tidak lagi dapat menjaga lebah di udara, dan pemungut madu tanpa penerbangan hanyalah beban bagi sarang. Dan semakin banyak lebah yang berpenyakit, semakin rendah peluang hidup seluruh kawanan.

Para saintis yang mengkaji bioma lebah telah memutuskan untuk mengubah bakteria yang ramah serangga Snodgrassella alvi menjadi senjata untuk memerangi masalah tersebut. Dengan mengubah genomnya, dua strain baru dibuat. Yang pertama menghasilkan tindak balas imun menggunakan gangguan RNA, menekan virus kecacatan sayap. Yang kedua menghancurkan sistem kekebalan kutu, memprovokasi kematian mereka.

Semasa eksperimen, penggunaan strain pertama meningkatkan kemungkinan pemulihan pada lebah yang dijangkiti virus sebanyak 36.5%. Di koloni ujian dengan tungau, pengenalan bakteria pembunuh mengurangkan populasi parasit sebanyak 70%. Kedua-dua kajian itu dianggap berjaya dan para saintis kini sibuk memperbaiki genom bakteria untuk menjadikannya senjata yang lebih berkesan untuk mengatasi masalah global yang menyebabkan kepupusan lebah pendebungaan.