Topeng masin sederhana boleh menjadi penghalang coronavirus

Wabak coronavirus di China telah menghasilkan permintaan yang luar biasa untuk topeng muka, memberikan peluang yang sangat baik bagi pengeluar mereka untuk mendapatkan wang, dan pada masa yang sama menunjukkan semua kelemahan kritikal dari perlindungan ini. Dengan skala penggunaan yang diamati sekarang, dari sarana perlindungan, topeng telah berubah menjadi alat penyebaran virus dan menjadi sumber ancaman. Terutama disebabkan oleh fakta bahawa, kerana kekurangan, orang terpaksa jarang menukar topeng dan memakainya lebih lama daripada waktu biasa.

Topeng pasar raya tidak pernah dirancang untuk menghentikan virus pernafasan yang jauh lebih kecil daripada lebar liang topeng. Produk kelas N95 / N99 boleh membantu, dengan beberapa kebarangkalian, tetapi harganya mahal dan tidak selesa dalam kehidupan seharian. Bagaimanapun, setelah memakai selama beberapa jam, topeng basah dari nafas, dan persekitaran lembap ini menjadi sumber yang sangat baik untuk penyebaran virus. Sekiranya anda memakai topeng seperti itu, anda sudah boleh dijangkiti daripadanya.

Jurutera bioperubatan Hugh-Jick Chow dari University of Alberta (Kanada) mencadangkan rawatan topeng dengan larutan campuran dua garam, kalium klorida dan natrium klorida. Setelah bersentuhan dengan kahak, mereka larut dalam cairan, campurkan dengannya, dan apabila ia mulai kering, garamnya akan mengkristal. Tepi tajam kristal merosakkan virus secara mekanikal dan dengan itu memusnahkannya.

Penyelesaiannya diuji pada tiga jenis influenza dan memastikan bahawa setelah 5 minit virus menjadi tidak aktif, dan setelah 30 minit ia mati sepenuhnya. Sifat coronavirus mirip dengan selesema, yang bermaksud bahawa teknologi dapat digunakan untuk melawannya. Komponen awal penyelesaiannya murah dan banyak tersedia, jadi memerlukan masa dan dana untuk membuat semburan siap pakai untuk memproses topeng.