Algoritma baru akan menunjukkan di mana sebenarnya di lautan untuk menyelamatkan bangkai kapal

Para saintis dari MIT (USA) telah mengembangkan kaedah untuk mencari "zon perangkap" khas di lautan. Ini adalah kawasan setempat di mana, dengan kebarangkalian yang tinggi, gelombang dan angin akan membawa objek terapung yang tertangkap di dalam air di kawasan tertentu. Kaedah itu diberi nama TRAPS (TRANSENT Menarik Profil) dan bukti eksperimen keberkesanannya.

"Perangkap" lautan itu sendiri tidak bergerak, mereka hanyalah kawasan di mana objek terapung lebih cenderung dibawa daripada terbawa dari sana. Mereka sepenuhnya bergantung pada cuaca saat ini, sifat gelombang laut dan sejumlah keadaan lain, tetapi penemuan para saintis adalah bahawa faktor-faktor ini dapat dimasukkan ke dalam beberapa formula. Dan berdasarkan asasnya, hitung di mana dan kapan perangkap seterusnya terbentuk.

Dalam eksperimen mereka, para penyelidik melancarkan suar bebas pelbagai bentuk, termasuk manekin orang dalam jaket keselamatan. Mereka mengumpulkan dan menganalisis gambar laut bergelora di sekitarnya dari titik di mana suar dilemparkan ke dalam air untuk mengira di mana perangkap terbentuk berdekatan. Kemudian laluan objek yang dilacak dilacak menggunakan pelacak GPS, dan sebagai hasilnya, hampir semua sasaran mencapai perangkap yang dikira, di mana ia ditangkap.

Algoritma baru akan digunakan dengan pengawal pantai dan penyelamat untuk memudahkan mereka mencari dan menyelamatkan orang yang berada di atas laut. Daripada menyisir laut, mereka akan dapat segera mengira titik pertemuan dan menjemput mangsa pada titik yang dikira secara matematik.