Perubahan iklim akan segera mengubah warna lautan

Nama panggilan Bumi sekarang sebagai "planet biru" akan kehilangan kaitannya dalam beberapa dekad. Sebab langsung untuk ini adalah perubahan dalam jumlah populasi dan keadaan penyebaran fitoplankton di Lautan Dunia, kehadirannya mewarnai air dengan warna yang berbeza. Ada kemungkinan bahawa pada akhir abad ini, satelit yang mengorbit akan melihat lautan "berbintik" dan akan memantau ukuran dan bentuk bintik-bintik ini dengan teliti.

Fitoplankton tidak hanya memerlukan cahaya matahari seumur hidup, tetapi juga karbon dioksida, ditambah nutrien yang dilarutkan dalam air. Nisbahnya sangat bergantung pada keadaan arus, kadar pencampuran lapisan air dengan kedalaman yang berbeza dan jumlah pelepasan yang diserap oleh media ini. Mikroorganisma sangat sensitif terhadap perubahan dalam ekosistem dan mampu membiak pada kadar yang besar, sehingga turun naik musiman dapat dilihat dengan jelas.

Semakin banyak fitoplankton, semakin baik persekitaran air memantulkan cahaya dan kelihatan hijau dari luar. Purata kepekatan haiwan ini memberikan warna biru, perairan sejuk dan dalam yang kosong dari plankton kelihatan biru. Dengan pemanasan iklim sebanyak 3 darjah dari norma, dan sekarang nilai ini sudah hampir +1, 5 darjah, perubahan warna dan lautan diramal berganda dan meluas. Dan ia akan menjadi penanda penting untuk pembangunan akuakultur masa depan.

Para saintis telah mengembangkan konsep mengamati satelit yang dapat mengesan perubahan warna laut dan mengirimnya ke sana sama ada armada nelayan, atau pemeriksaan, atau pengumpul sampah. Bagaimanapun, di mana ada plankton, ada ikan dan haiwan berguna lain, tetapi sebilangan jenis makanan laut, sebaliknya, lebih suka perairan bebas. Juga, perubahan kepekatan plankton secara tidak langsung menunjukkan gangguan dalam proses kitaran karbon di ekosistem planet ini, yang memerlukan sekurang-kurangnya kajian dekat, dan sebagai tindakan maksimum - tindakan segera.