Sel stem untuk kedua kalinya dalam sejarah berjaya menyembuhkan seseorang dari HIV

Untuk kedua kalinya dalam sejarah perubatan, "penyembuhan" dari HIV telah diakui secara rasmi, walaupun lebih tepat untuk membicarakan "penyembuhan berfungsi". Pesakit London, yang namanya belum dibebaskan, menerima transplantasi sel induk dari penderma yang kebal terhadap penyakit itu dan setelah 18 bulan diperhatikan, darahnya tidak lagi menunjukkan tanda-tanda virus. Ini belum lagi menjadi penawar HIV, tetapi sudah menjadi kemenangan besar.

Perkara utama dalam berita ini adalah bahawa kes pertama penyembuhan HIV, akhirnya tidak lagi dianggap sebagai kejayaan terpencil. Kaedah kerja dan saintis berharap dalam masa terdekat untuk melakukan puluhan eksperimen dan operasi yang bertujuan untuk meningkatkan teknologi. Tetapi, bagaimanapun, penggunaan kaedah ini secara meluas dan keselamatan semula jadi manusia dari HIV belum dapat diharapkan.

Masalahnya adalah pada penderma sumsum tulang dengan kekebalan HIV, yang juga harus sesuai dengan penerima - ini adalah kombinasi yang sangat jarang berlaku. Tambahan, operasi dan prosedur yang berkaitan dengannya sangat berisiko sehingga bahkan di negara-negara dengan ubat maju, kematian akibat campur tangan semacam itu sangat tinggi. Di bahagian lain dunia, operasi ini tidak tersedia sama sekali.

Adalah lebih baik dari segi ekonomi untuk mengembangkan terapi antiretroviral, atau untuk menghilangkan keraguan dan fokus pada pengubahsuaian genetik. Objek untuk kerja diketahui, ia adalah gen CCR5, yang perlu disekat. Dan penderma sel stem sumsum tulang untuk pesakit London ditemui secara tidak sengaja, kehadiran mutasi yang berguna dalam dirinya menjadi hadiah nyata, yang digunakan oleh para doktor.