Para saintis telah belajar memprediksi keputusan manusia 11 saat sebelum ia muncul di otak

Laporan Ilmiah menerbitkan petikan dari karya pakar sains saraf Australia yang mengembangkan kaedah untuk meramalkan kerja otak manusia. Mereka berjaya, dengan menetapkan subjek dengan tugas, terlebih dahulu untuk meramalkan jawapan mereka terhadapnya. Perkembangan sedemikian akan membantu dalam mewujudkan antara muka saraf maju.

Peserta dalam eksperimen secara bergantian disambungkan ke peralatan untuk memantau aktiviti otak, setelah itu mereka menunjukkan gambar yang berbeza secara mendasar - garis mendatar dan menegak warna merah dan hijau. Perlu memilih salah satu corak, fokus secara mental padanya, dan kemudian mengesahkan pemilihannya dengan butang. Seluruh proses diberikan 20 saat, dan rata-rata, sudah 11 saat sebelum menekan butang, para saintis dapat mengira pilihan apa yang akan dibuat atau sukarelawan ini.

Oleh kerana pilihan dibuat tanpa kriteria eksplisit, secara rawak, tidak perlu membicarakan beberapa jenis pengiraan, keputusan yang disengajakan. Sebaliknya, keputusan itu masih dibuat, kerana orang itu memfokus pada salah satu corak. Tetapi mengapa sebenarnya? Apa yang mendorongnya membuat keputusan ini? Penulis kajian percaya bahawa otak sentiasa mengembangkan keputusan "maya" sebaik sahaja seseorang berhadapan dengan situasi yang memerlukan pilihan dan keputusan. Ini berlaku pada tahap tidak sedar, dan ketika proses sedar kemudian diaktifkan, otak hanya mengambil idea-idea siap pakai yang paling terang.

Sekiranya penalaran ini betul, maka tidak ada masalah khusus untuk memintas isyarat pemikiran sebelum otak memformalkannya menjadi penyelesaian dan memberikan perintah, misalnya, kepada tangan - untuk menekan butang itu. Dalam eksperimen ini, ini dapat dicapai sebagian, tetapi di masa depan mungkin untuk membuat antarmuka neuroin seperti itu untuk prostesis, yang mana orang kurang upaya akan dapat sekali lagi mengendalikan anggota badan secara harfiah dengan "pergerakan pemikiran", secara intuitif.