Saintis Harvard Mengatakan Kekurangan Tidur Menjadi Penyakit Kardiovaskular

Menurut WHO, hampir sepertiga dari semua kematian di dunia (31%) disebabkan oleh penyakit kardiovaskular. Antara sebab utama yang menyumbang kepada kejadian mereka - diet yang tidak sihat, merokok, gaya hidup yang tidak aktif - kini ditunjukkan dan tidur yang buruk. Ternyata itu adalah faktor terakhir yang paling tidak dikaji.

Para saintis di Universiti Harvard memutuskan untuk menutup jurang ini. Hasil daripada kajian mereka, mereka mengenal pasti reaksi berantai kimia yang menjelaskan kesan kurang tidur terhadap terjadinya kardiovaskular dan beberapa penyakit lain, termasuk penyakit Alzheimer, kegemukan, kemurungan dan peningkatan kesakitan kronik.

Para penyelidik telah menumpukan pada satu aspek pembunuh No. 1 dunia, aterosklerosis. Ciri khasnya adalah penebalan dinding saluran darah dan pengumpulan plak lemak di atasnya. Keadaan bertambah buruk apabila sistem imun mula menghasilkan sel darah putih, yang masuk ke dalam plak, menjadikannya lebih besar. Akibatnya, pembekuan darah terbentuk - penyebab utama serangan jantung dan strok.

Untuk menjalin hubungan antara aterosklerosis dan gangguan tidur, para saintis melakukan serangkaian eksperimen dengan tikus yang diberi makanan GMO berlemak tinggi, sementara bahagian tikus sengaja dilarang tidur. Kemudian, terdapat plak yang lebih besar di dalam kapal mereka. Menurut para saintis, kurang tidur nampaknya dapat menurunkan kadar protein yang disebut hypocretin, yang dihasilkan di hipotalamus, bahagian otak yang mengatur tidur. Lebih-lebih lagi, ketika tikus disuntik dengan dos hipokretin tambahan, tahap sklerosis arteri mereka menurun dengan ketara.