DARPA merancang untuk menggunakan udang hidup untuk mengesan kapal selam musuh

Walaupun Rusia dan China telah membuat kemajuan yang signifikan dalam membuat kapal selam dengan suara rendah, Amerika Serikat berusaha untuk mengimbangi ketinggalan dengan mengembangkan cara baru untuk mengesannya.

Sebagai contoh, dalam kerangka program PALS yang dibiayai oleh DARPA - Sensor Hidup Akuatik Berterusan, penyelidikan sedang dijalankan untuk menyesuaikan klik udang untuk mengesan kapal selam musuh.

Sebagai pengurus projek Alison Laferrier kontraktor pertahanan, Raytheon BBN Technologies berkata dalam temu bual dengan Discover Magazine:

Ideanya adalah menggunakan sensor kami untuk merakam suara yang dikeluarkan oleh udang setelah dipantulkan dari objek bawah laut.

Di antara fauna laut, udang dianggap salah satu yang paling bising - mereka dapat mengklik cakarnya, mengeluarkan suara dengan volume hingga 190 desibel. Oleh kerana haiwan ini sangat umum, menjadi mustahil untuk menggunakan klik mereka sebagai penjana bunyi hidup untuk mengesan kapal selam musuh dan drone bawah air.

Untuk membuat sistem pengesanan lengkap, pakar DARPA harus membuat rangkaian alat pendengaran yang mampu mengenal pasti isyarat yang dipantulkan. Mereka sepatutnya dipasang pada drone khas yang terbang di kawasan di mana kapal selam dapat dijumpai.

Sekiranya berjaya dalam fasa pertama program, PALS akan dihantar ke Kepulauan Virgin akhir tahun ini untuk merakam dan menganalisis kebisingan lautan.