Mutasi yang jarang berlaku menjadikan wanita Scotland berusia 71 tahun bebas dari kesakitan dan tekanan

Jo Cameron (tengah)

Sehingga berusia 60 tahun, seorang penduduk Scotland, Jo Cameron, menganggap hidupnya riang dan bebas dari kegelisahan. Luka-luka itu tidak membawa kesakitannya, sembuh hampir di depan matanya, dia tidak bimbang jatuh dan memukul dengan menyakitkan, walaupun itu berlaku. Dia menganggap kelahiran sebagai "proses yang menggembirakan", dan ketika, pada usia tuanya, para doktor menjelaskan kepadanya bahawa hidupnya sama sekali tidak seperti orang lain, dia sangat terkejut dengan hal ini. Dan dia mula membandingkan fakta.

Cameron kini berusia 71 tahun, dan dia masih tidak merasa sakit, tetapi sekarang dia takut akan hal itu. Beberapa tahun yang lalu, semasa operasi di lengannya, tingkah laku tubuhnya membingungkan para ahli anestesi, dan mereka menghantar wanita itu untuk pemeriksaan genetik. Ternyata dia mutan, tetapi karena usianya yang cukup tua dan kesehatannya yang goyah, sekarang ini penuh dengan masalah. Di luar kebiasaan, Cameron boleh kehilangan isyarat penting dari sistem saraf dan berakhir di hospital dengan komplikasi.

Para saintis telah mengetahui bahawa Jo Cameron mempunyai gen FAAH yang ditekan, yang bertanggung jawab atas pemecahan zat anandamide, yang sama sifatnya dengan ganja. Ini bukan mutasi yang jarang berlaku, tetapi pada wanita, sebagai tambahan, maklumat mengenai gen ini dipindahkan ke pseudogene, sekeping DNA yang tidak berfungsi. Oleh kerana itu, bagi Jo, FAAH sama sekali tidak berfungsi, itulah sebabnya dia nampaknya selalu dalam "ekstasi" narkotik: dia santai, tenang, reaksi dia terhadap rangsangan luaran dilancarkan.

Telah ditetapkan bahawa kepekatan anandamide dalam tubuh seorang wanita Scotch secara konsisten dua kali ganda daripada norma dan hampir tidak pernah menurun. Oleh itu, pada asasnya, dia tidak tahu apa kesakitan dan kegelisahan sehingga para doktor menjelaskannya kepadanya. Sekarang, terinspirasi oleh penemuan itu, doktor Britain mencari jalan untuk mematikan gen FAAH dengan selamat untuk mengurangkan penderitaan orang yang menderita kesakitan kronik.