Nenek moyang paus kuno merasa hebat di air dan di darat

Ahli paleontologi Olivier Lambert dari Royal Belgian Institute of Natural Sciences secara rasmi telah mengumumkan penemuan nenek moyang baru cetacean moden. Makhluk yang dipanggil Peregocetus pacificus membezakannya dari paus darat kuno yang lain mengikut masa dan habitatnya. Inilah Eosen, 42, 6 juta tahun yang lalu, ketika Lautan Pasifik masa depan mencuci perairan benua Amerika Selatan masa depan, dan sekarang wilayah Peru.

Nama haiwan itu menunjukkan status asalnya dalam sejarah: "seekor paus mengembara yang sampai ke Lautan Pasifik." Faktanya adalah bahawa semua sisa-sisa ikan paus darat yang paling terpelihara sebelum ini dijumpai terutamanya di Pakistan. Dan mereka mula berenang, atau lebih tepatnya, bergerak dari darat ke air, di Lautan Atlantik yang akan datang. Dari sudut pandang ini, untuk mencari tulang ikan paus di Peru, di seberang planet ini, hampir tidak masuk akal - ini adalah penemuan dan disebut "mengembara."

Kerangka itu terpelihara dengan baik, mungkin untuk mengumpulkan semua anggota badan dan bahagian ekor, yang sangat mirip dengan lobus, seperti berang-berang. Dengan ekor seperti itu, ikan paus kuno merasa selesa di perairan yang sangat hangat pada zaman itu. Dan dia dapat mengatur berenang panjang, bermigrasi antara Afrika dan Amerika Selatan, untungnya, pada masa itu jarak di antara mereka adalah separuh dari yang moden, dan kedalamannya adalah simbolik.

Umur jenazah sama sekali tidak terhad, para saintis percaya, mereka berniat untuk menggali lebih dalam dan bergerak di sepanjang benua. Terdapat setiap alasan untuk mempercayai bahawa ikan paus darat boleh tinggal di sini lebih awal dan menyebar agak jauh, termasuk benua Amerika Utara. Pemburuan berterusan!