Air berbeza dengan semua cecair yang kita tahu - dan sekarang kita tahu mengapa

Air pada dasarnya berbeza dari semua cecair lain yang diketahui oleh manusia, terutamanya kerana sifat fizikalnya. Ini adalah pelarut yang ideal, mempunyai ketegangan permukaan yang sangat kuat, tidak mengecut, dan apabila disejukkan dan diubah menjadi bentuk pepejal, ia tidak menjadi lebih padat dan berat, tetapi sebaliknya, mengurangkan ketumpatannya. Para saintis di University of Bristol dan University of Tokyo percaya bahawa sebab-sebab tingkah laku luar biasa ini terletak pada struktur molekul air.

Pada suhu bilik dan dalam bentuk ais, molekul air bergabung menjadi tetrahedron - kira-kira seperti piramid masing-masing empat molekul. Tetrahedra ini cenderung bergabung menjadi satu struktur dengan molekul pusat yang sama, sementara sebaliknya mereka tidak bersilang satu sama lain. Tidak mudah menghancurkan seni bina seperti itu, yang menerangkan kemampuan air untuk menahan pelbagai pengaruh.

Para penyelidik mensimulasikan situasi pada komputer super ketika tetrahedron dari molekul air berubah menjadi bentuk lain. Sebarang perubahan membawa kepada "degradasi" - air seperti itu segera kehilangan sebahagian besar sifat utamanya. Dan ia menjadi lebih dekat dengan cecair lain, yang memungkinkan kita membuat kesimpulan: struktur molekul dalam bentuk tetrahedra bersatu adalah ciri pembezaan utama air.

Sifat-sifat air ini menjadikan dunia kita, planet Bumi, seperti yang kita ketahui. Molekul tidak mendekati satu sama lain, mengekalkan strukturnya, dan oleh itu ais ringan melayang di permukaan air cair. Dan takungan membeku dari atas ke bawah, jarang membeku hingga ke dasar, yang membolehkannya bertahan. Air mudah mengalir ke celah-celah batu, di mana ia mengembang setelah membeku dan membelahnya - ini adalah bagaimana lapisan batu besar berubah menjadi batu kecil dan membentuk pelbagai jenis lega.