Penduduk Mariana Trench telah belajar membuat perisai logam untuk bertahan hidup secara mendalam

Penyelidik Jepun telah menemui kemampuan amphipod Hirondellea gigas, yang tinggal di dasar Mariana Trench, untuk membuat "perisai" peribadi berdasarkan aluminium. Cengkerang tambahan ini membantu krustasea kecil menahan tekanan dan kesejukan laut dalam. Mereka tidak pernah melayang di atas 4.5 km dari permukaan air dan telah mengembangkan mekanisme pertahanan yang unik untuk bertahan dalam keadaan yang melampau.

Makanan utama Hirondellea gigas adalah tumbuhan laut, untuk pencernaan yang sistem pencernaannya melepaskan pelarut kimia. Sebagai tambahan kepada makanan, krustasea ini juga menyerap sedimen dasar yang kaya dengan logam, sehingga ion aluminium menjadi produk sampingan dari aktiviti penting mereka. Setelah berada di lingkungan alkali di kedalaman lautan, mereka berubah menjadi aluminium hidroksida, yang menutupi tubuh haiwan dalam bentuk cangkang.

Gel perisai ini berfungsi sebagai pelindung haba dan boleh berkontraksi untuk mengimbangi tekanan tinggi. Juga, aluminium hidroksida memerangkap kalsium karbonat, yang sangat penting untuk kekuatan exoskeleton Hirondellea gigas. Terdapat juga versi bahawa bahan semacam itu "tidak sedap" bagi pemangsa, dan oleh itu membantu melindungi kerak bumi dari mereka. Hasilnya adalah perisai serbaguna yang, sementara memerlukan pembaharuan berterusan, memenuhi banyak fungsi penting untuk Hirondellea gigas.

Ada kemungkinan penemuan ini akan mencipta teknologi sistem pelindung baru untuk bekerja pada kedalaman yang besar, yang akan menggantikan ruang angkasa dan bathyscaphes yang kekok. Keadaan parit laut yang sangat bermusuhan, ternyata, sama sekali tidak menjadi halangan bagi kehidupan.