Ekspedisi untuk menerokai Lembah Pitchers of the Dead yang misteri bermula di Laos

Sejak 2018, sappers Rusia telah merobohkan wilayah di Laos dalam kerangka kerja kerjasama ketenteraan-teknikal. Tanah itu secara harfiah dipenuhi dengan senjata yang tidak meletup, warisan bom gerila Amerika tanpa pandang bulu di hutan. Selama lebih dari setengah abad, banyak wilayah di negara ini tetap ditutup untuk orang-orang, tetapi sekarang, berkat usaha tentera Rusia, para saintis telah mendapat akses ke dataran tinggi Xieng Khuang, ke Lembah kendi orang mati yang misterius.

Kembali pada tahun 2016, ahli arkeologi menemui di sini beberapa pengebumian orang yang berumur sekurang-kurangnya 2, 500 tahun. Hari ini, ketika bom tidak lagi menjadi penghalang, ribuan artifak Zaman Besi telah dijumpai di lembah - manik, alat primitif, gelendong, seramik, perhiasan logam. Para saintis belum dapat mengatakan budaya mana mereka berasal, dan ada kemungkinan kita berbicara tentang penemuan baru dalam antropologi. Tempat-tempat ini tetap sepi selama berabad-abad - di zaman moden kerana bom, dan pada zaman dahulu kerana legenda mengenai artifak batu besar.

Faktanya ialah di lembah itu terdapat 137 struktur batu dalam bentuk kapal, kendi atau balang, setinggi 3 m dan berat beberapa ton. Menurut legenda, ini adalah cawan raksasa, yang dibuang semasa pesta mabuk. Jag adalah barang yang berasingan, secara teori ia boleh dipindahkan. Di sekitarnya, simulasi tanah liat kecil mereka tersebar dengan banyaknya - nampaknya orang kuno cuba menyalin ciptaan peradaban yang tidak diketahui.

Tulang manusia dijumpai di dalam beberapa kendi, yang menyebabkan para ahli arkeologi memikirkan tujuan ritual mereka. Mungkin kendi batu besar itu seperti peti mati atau kubur, tetapi ada kemungkinan batu itu digunakan untuk mumifikasi semula jadi atau penguraian badan - reka bentuk kendi melibatkan pelbagai kegunaan.