Sampel makmal terakhir virus wabak musnah

Institut Pirbright Britain memusnahkan kumpulan spesies rinderpest terbesar. Parti-parti kecil yang masih ada akan hancur mengikut jadual yang diluluskan untuk menghapuskan virus ini di planet kita dalam masa satu tahun. Bagi institusi ini, ini adalah kemuncak kerja selama 70 tahun, tetapi bagi WHO, ini hanya permulaan program besar untuk memusnahkan semua sampel virus yang dikaji secara fizikal.

Kemanusiaan mungkin bersedih atas kepunahan seekor lembu, raksasa atau haiwan Steller dari Buku Data Merah, tetapi kita mesti memusnahkan "makhluk hidup" seperti virus patogen dan bakteria dengan tangan kita sendiri. Perkara terakhir yang menghentikan para saintis adalah risiko kehilangan maklumat mengenai perisian hasad dan membuat diri mereka menghadapi masalah baru ketika strain bermutasi muncul. Sekarang masalah ini telah diselesaikan dengan membuat peta DNA terperinci agar setiap virus dimusnahkan.

Pada tahun 2011, rinderpest secara rasmi dikalahkan dan dimusnahkan di semua benua, dengan hanya 40 sampel yang tersisa di makmal di dunia. Pada 14 Jun 2019, kumpulan terbesar sampel ini dihapuskan di Institut Pirbright, sebagai institusi dengan tahap perlindungan tertinggi. Genom virus telah disahkan dan disimpan, data mengenainya dapat digunakan di masa depan untuk membuat vaksin atau untuk tujuan ilmiah. Tetapi virus itu sendiri tidak akan disimpan - sekarang ini adalah risiko yang tidak wajar.

Sejak tahun 1950, lebih dari 2500 sampel pelbagai virus telah dihapuskan di Institut Pirbright, yang mana rintangan telah lama dikembangkan dan penyimpanannya yang lebih jauh tidak praktikal. Perlu diperhatikan bahawa di sinilah pada suatu masa saintis Walter Ploright membuat vaksin terhadap rinderpest. Dan sekarang, apabila penyakit ini telah dikalahkan, patogen terakhirnya juga akan dimusnahkan. Selebihnya virus maut seterusnya.