Para saintis mendapati bahawa tentakel gurita mampu membuat keputusan secara bebas dari otak

Gurita adalah makhluk luar biasa yang kadang-kadang dibandingkan dengan makhluk asing. Faktanya adalah bahawa kecerdasan cephalopoda haiwan laut ini tidak mempunyai analog "daratan".

Contohnya, ambil sistem saraf pusat, di mana 2/3 neuron yang bertanggungjawab untuk fungsi tentakel "tersebar" ke seluruh badan. Pada masa yang sama, sebagaimana para saintis di University of Washington telah menetapkan, neuron ini dapat membuat keputusan tanpa penyertaan otak.

Kajian dilakukan pada gurita Pasifik raksasa Enteroctopus dofleini dan gurita merah Octopus rubescens, yang hidup di Lautan Pasifik Utara.

Mereka mempunyai sekitar 500 juta neuron, di mana 350 juta terletak di sepanjang tentakel, dikelompokkan dalam apa yang disebut ganglia. Mereka membantu memproses maklumat sensori dengan serta-merta, sehingga sotong dapat bertindak balas dengan cepat terhadap faktor luaran.

Semasa eksperimen, para saintis memberikan kerang berbagai objek - blok cinder, batu bertekstur, batu bata Lego dan labirin teka-teki dengan makanan di dalamnya. Semua episod semasa mencari makanan dirakam dengan kamera video.

Secara khusus, didapati bahawa apabila pengisap gurita menerima maklumat sensori dan motor dari persekitaran, neuron di dalam tentakel dapat memprosesnya dan melakukan tindakan yang sesuai. Pada masa yang sama, otak "melakukan perkara lain".

Ini sepenuhnya sesuai dengan hasil penelitian sebelumnya, yang menunjukkan bahawa tentakel gurita tidak hanya berfungsi secara bebas dari otak, tetapi juga terus berfungsi setelah dipisahkan dari binatang yang mati.