Para saintis telah menemui dua jenis latihan kecergasan yang meningkatkan neuroplastik otak

Penyelidik di University of South Australia telah menemui kaitan antara latihan aerobik dan perkembangan neuroplastik otak. Senaman tidak membuat kita lebih pintar, tetapi membantu menjaga otak dalam keadaan baik dan meningkatkan kualiti beberapa fungsinya. Mengembangkan teori, orang Australia secara eksperimen mengembangkan dua jenis latihan untuk meningkatkan neuroplastik.

Neuroplasticity adalah kemampuan otak untuk membina semula dirinya sendiri, untuk membentuk sambungan saraf, nod dan kawasan aktif yang baru sebagai tindak balas terhadap keadaan hidup. Ingatan, menguasai kemahiran profesional, pengalaman peribadi, tabiat, segala sesuatu yang membentuk keperibadian seseorang, semuanya bergantung pada neuroplastik. Semakin tinggi tahapnya, semakin mudah dan cepat seseorang menyesuaikan diri dengan keadaan baru dan mengasimilasikan maklumat.

Para saintis telah lama mengetahui bahawa aerobik pada amnya baik untuk otak. Tugas mereka adalah untuk mengenal pasti faktor-faktor yang paling mempengaruhi neuroplastik. Untuk eksperimen tersebut, sekumpulan sukarelawan dipilih dari 128 orang yang sihat berusia 18 hingga 65 tahun. Mereka ditugaskan untuk melakukan latihan langkah-demi-langkah yang berterusan dengan intensiti rendah dan tinggi.

Dengan menggunakan rangsangan magnetik transkranial, pasukan mengukur perubahan neuroplastik subjek sebelum dan selepas latihan. Tahap perubahan tertinggi dicatat setelah 20 minit latihan selang yang sengit, serta setelah 25 minit latihan aerobik sederhana berterusan. Kedua-dua jenis senaman ini didapati paling bermanfaat untuk perkembangan neuroplastik.