Berita yang membimbangkan: gelombang panas yang pertama dirakam di Antartika

Peserta dalam Program Antartika Australia yang berpusat di Case di Antartika Timur telah merakam dan menggambarkan gelombang panas skala pertama di benua ini. Ia tiba pada hari-hari terakhir Januari dan berjaya menghangatkan udara kutub sehinggakan rekod suhu mutlak telah direkodkan di sini pada awal Februari. 18.3 ° C adalah setengah darjah penuh lebih tinggi daripada rekod terakhir dari 2015.

Di bawah gelombang panas dalam kes ini, saintis bermaksud jangka masa tiga hari atau lebih, apabila suhu maksimum dan minimum melebihi nilai pengukuran tahun-tahun sebelumnya. Stesen Kes menyimpan 31 tahun pengukuran suhu, dan selama bertahun-tahun ini, pada awal musim bunga, biasanya berlegar sekitar sifar. Walau bagaimanapun, pada 23 Januari 2020, termometer menunjukkan 7.5 ° C, dan keesokan harinya sebanyak 9.2 ° C. Nilai minimum juga meningkat kepada 2.5 ° C.

Para saintis sangat risau akan anomali seperti itu - dan bukan hanya kerana haba berlebihan mempercepat pencairan glasier. Sebilangan besar kehidupan darat Antartika dalam bentuk lumut, lumut, mikrob dan invertebrata tertumpu di sekitar oase kecil yang terbentuk dari air lebur. Sekiranya terdapat lebihan di benua, ini pasti akan menimbulkan pertumbuhan flora dan fauna yang berlebihan. Pada masa yang sama, sejumlah besar air dapat menimbulkan banjir dengan akibat yang tidak diketahui, dan jika semua ais mencair sebelum musim panas, sebaliknya, oasis akan menjadi kering.