Air-gen mendapat elektrik dari udara menggunakan bakteria

Lebih dari tiga dekad yang lalu, "organisma sedimen" yang tidak biasa dari genus Geobacter ditemui di sedimen berlumpur di Sungai Potomac. Mikroba mempunyai kemampuan unik untuk membentuk kawat nanowa bakteria yang mengalirkan elektrik.

Para saintis di University of Massachusetts Amherst menggunakan harta tanah ini untuk membuat peranti Air-gen, yang secara harfiah menghasilkan tenaga dari udara 24/7.

Air-gen terdiri daripada filem protein nanowire setebal 7 µm yang terjepit di antara dua elektrod, yang dikelilingi oleh udara normal. Dalam keadaan ini, filem nanowire dapat menyerap wap air atmosfera, yang membolehkan peranti menghasilkan arus elektrik berterusan yang mengalir di antara kedua elektrod.

Kajian terdahulu telah menunjukkan bahawa penjanaan tenaga hidraulik menggunakan, misalnya, graphene menghasilkan denyutan elektrik yang sangat pendek yang bertahan tidak lebih dari beberapa saat.

Tidak seperti graphene, Air-gen menghasilkan voltan stabil sekitar 0.5 V dengan ketumpatan arus sekitar 17 mikroamper per sentimeter persegi. Satu set beberapa peranti sedemikian akan membolehkan anda mengecas alat kecil - dan untuk ini anda tidak memerlukan apa-apa kecuali udara biasa (Air-gen mampu berfungsi walaupun di Gurun Sahara).