Sebilangan besar penulis "mendengar" suara watak mereka di kepala mereka.

Pengarang profesional boleh menjadi begitu tenggelam dalam karya mereka sendiri sehingga mereka mula "mendengar" suara watak mereka di kepala mereka. Penyelidik di University of Durham, bekerjasama dengan The Guardian, menemubual 181 penulis profesional. 63% pengarang "mendengar" bagaimana watak mereka bercakap pada masa mereka menulis, dan 15% dapat melakukan dialog dengan mereka sendiri.

Tidak semua pengalaman "berkomunikasi" dengan watak mereka sama, walaupun dalam banyak hal idea-idea itu diselingi. Sebilangan pengarang dapat mengawal dan menentukan dialog khayalan, tetapi lebih daripada 60% responden mendakwa watak mereka bertindak secara bebas, dan penulis sendiri nampaknya berperanan sebagai penonton.

Penulis kajian percaya penjelasannya mungkin berkaitan dengan monolog dalaman kita. "Sebilangan besar dari kita cenderung untuk mengantisipasi apa yang orang lain katakan dan lakukan dalam kehidupan seharian, " komen penyelidik sastera Inggeris John Foxwell. "Penulis membina" model "peribadi yang sama untuk watak mereka seperti yang mereka lakukan untuk orang sebenar, mereka hanya menerapkannya dalam karya mereka."

Menariknya, tinjauan itu tidak mendedahkan kaitan dengan kenyataan sama ada pengarang itu mempunyai teman khayalan ketika masih kecil. Ada yang mendakwa bahawa suara itu datang semasa pengalaman serupa dengan halusinasi, dan kebanyakannya berlaku semasa penulis tertidur atau bangun.

Sudah tentu, tinjauan ini bersifat subjektif. Kita hanya dapat menyatakan bahawa fenomena ini cukup biasa di kalangan penulis dan corak tertentu dapat dikesan di sini. Para penyelidik menjelaskan bahawa mendengar suara watak anda di kepala anda bukanlah gangguan mental, tetapi hanya ciri menarik orang kreatif yang membantu mereka membuat karya.