Diet paleo sebenarnya dipenuhi dengan logam berat beracun

Satu kajian baru oleh saintis Norwegia mempersoalkan konsep "diet paleo" yang menjadi bergaya beberapa tahun yang lalu. Postulat utamanya adalah bahawa tanpa adanya peradaban maju, orang kuno tidak mempunyai makanan kilang yang sangat diproses dengan semua kekurangan yang ada. Oleh itu, diet yang paling sihat adalah diet yang dipatuhi oleh nenek moyang kita yang jauh. Walau bagaimanapun, orang Norway mendapati bahawa diet paleo seperti itu, nampaknya, masih jauh dari yang ideal.

Perhatian para saintis dari University of Tromsø tertarik dengan "kjökkenmedings" - lapisan isi rumah yang besar, terutamanya sampah dapur di lokasi kem manusia pada akhir Zaman Batu, 6, 3-3, 8 ribu tahun yang lalu. Sekiranya tiada jenazah orang itu sendiri, mereka adalah sumber maklumat yang paling berharga mengenai masa-masa itu. Orang Norway telah menumpukan perhatian untuk mengkaji tulang ikan kod Atlantik dan harpa sebagai sumber makanan yang paling mudah dan dicari dari laut.

Kajian mengenai komposisi tulang isotop sangat mengejutkan dan mengecewakan para saintis. Tahap kadmium toksik pada ikan kod pada masa itu melebihi norma sebanyak 22 kali, dan memimpin sebanyak 3-4 kali. Petunjuk yang sama untuk meterai juga suram - masing-masing melebihi 15 dan 4 kali. Terdapat banyak tulang di sampah, yang bermaksud bahawa orang kuno hidup dalam keadaan keracunan kekal dengan logam berat. Jejak merkuri juga dijumpai, yang sangat dekat dengan nilai berbahaya.

Para saintis belum bertekad untuk menilai alasan peningkatan kandungan logam beracun dalam makanan laut kuno. Selain itu mereka tidak mempunyai penjelasan mengapa nenek moyang kita yang jauh sakit parah dari generasi ke generasi, tetapi tidak meninggalkan tempat-tempat berbahaya dan terus memakan makanan beracun. Walaupun begitu, ia mungkin tidak seburuk itu. Langkah seterusnya adalah mengkaji tulang kelinci, rusa dan unggas air dari sampah yang sama - mungkin ada jawapan di sana, apakah diet paleo yang sebenarnya?