Reruntuhan Pompeii dibuka untuk orang ramai setelah pemulihan yang luas - dan mereka penuh dengan keajaiban

Pada tahun 2013, pegawai UNESCO mengancam untuk melucutkan Pompeii dari status Warisan Dunia kerana risiko kemusnahan total kerana kekurangan penyelenggaraan yang betul. Tanah runtuh, tanah runtuh dan banjir mengancam untuk memusnahkan runtuhan terkenal, tetapi pada tahun 2014 projek pemulihan berskala besar bernilai lebih dari $ 113 juta bermula, yang secara harfiah menghidupkan kota kuno. Dan akhirnya, pengunjung pertama dapat melihat Pompeii yang diperbaharui, bersama dengan penemuan baru yang indah.

Pompeii secara historis telah menjadi gudang artifak dan rahsia, kerana kota ini dipenuhi dengan abu gunung berapi, yang selama 2000 tahun menjadi semacam perisai - perampok zaman kuno tidak memiliki cukup sumber untuk mengetahui rahsianya. Pasukan antarabangsa ahli arkeologi, jurutera, ahli geologi, arkitek dan pekerja menangani tugas ini. Mereka menggali beberapa blok, membersihkan lukisan dinding kuno, dan memperkuat peti besi kuno.

Abu berfungsi sebagai pengawet, sebab itulah kerja di Pompeii selalu penuh dengan kejutan. Oleh itu, pada tahun 2018, sebuah prasasti dijumpai di sini, yang dengan jelas menunjukkan bahawa kota itu musnah setelah 17 Oktober 79 Masihi, dan bukan pada 24 Ogos, seperti yang difikirkan sebelumnya. Dan di bangunan kedai tempatan, terdapat lukisan dinding gladiator yang mengagumkan atas musuh. Mungkin itu adalah tempat bersantai untuk pejuang, dan bukan kedai biasa.

Pengunjung juga mungkin menyukai "domus" - kediaman golongan bangsawan, di mana lukisan dinding yang paling indah dan berskala besar telah dipelihara. House of Gardens dengan gambar taman dan burung penyanyi, serta House of Europe dengan gambar kapal dagang dibuka untuk dikunjungi. Kerja pemulihan akan berterusan, para pakar mengatakan bahawa tidak ada penghujung sama sekali - sebenarnya, mereka perlu memulihkan seluruh bandar.