Para saintis telah menemui dinosaur terkecil di dunia - itu adalah ukuran burung kolibri

Sepotong ambar kuno yang dilombong di Myanmar membawa penemuan luar biasa bagi komuniti saintifik. Amber sering menjadi "kapsul masa", memelihara jejak dan bahkan serangga prasejarah, tetapi hampir tidak pernah bertulang belakang, sebahagiannya kerana ukurannya yang terakhir. Yang lebih menarik adalah spesimen, yang ternyata menjadi keseluruhan kepala dinosaur - apalagi yang terkecil yang pernah ditemui.

Penemuan ini dikaji oleh pasukan antarabangsa yang diketuai oleh Lars Schmitz, penolong profesor biologi di Scripps College (USA). Para saintis telah mendapati bahawa dinosaur menjadi kuning sekitar 99 juta tahun yang lalu. Hanya kepalanya yang berada di batu, dan setelah melakukan pemodelan, ahli paleontologi sampai pada kesimpulan bahawa ukuran dinosaurus tidak melebihi burung kolibri moden. Maksudnya, panjangnya 5-6 cm dengan berat kurang dari 2 gram, tetapi pada masa yang sama terbang.

Spesies baru ini diberi nama Oculudentavis khaungraae dan dikaji menggunakan imbasan synchrotron beresolusi tinggi agar tidak menghancurkan cangkang amber. Mulut kecil dinosaurus penuh dengan gigi kecil dan tajam - ia adalah pemangsa yang aktif dan agresif. Dia mempunyai mata dan, mungkin, menjalani gaya hidup diurnal, dan oleh karena itu dapat memberi makan tidak hanya pada serangga, tetapi juga pada nenek moyang burung.

Imbasan CT tengkorak

Kini, dengan penemuan Oculudentavis khaungraae, para saintis bersedia untuk memikirkan semula asal usul, evolusi dan sejarah burung dan vertebrata secara umum. Siapa tahu bagaimana makhluk kecil hidup di planet ini pada masa itu?