Imbasan otak dapat meramalkan video mana yang akan menjadi viral dengan tepat

Para saintis dari Universiti Stanford (AS) telah mengembangkan asas untuk menganalisis reaksi sebenar seseorang - penilaian bawah sedarnya mengenai kandungan yang dimakan, yang mungkin dia sendiri tidak sedar. Mereka mencadangkan menggunakan kaedah ramalan neuro berdasarkan visualisasi aktiviti otak semasa menonton video. Eksperimen menunjukkan bahawa secara harfiah dari detik pertama seseorang dapat memahami sama ada seseorang menyukai yang kelihatan atau tidak.

Penyelidikan ini dilakukan oleh pasukan yang diketuai oleh pakar neurologi Brian Knutson, yang mengembangkan alat motivasi mempengaruhi-integrasi. Ini adalah kaedah untuk menilai reaksi seseorang, di mana data dari tomograf, respons peribadi dan penilaian statistik aktiviti subjek dibandingkan. Sekumpulan beberapa dozen orang diminta untuk melihat dan menilai satu siri video viral, mengkaji reaksi dan fungsi otak mereka.

Subjek mempunyai kebebasan bertindak sepenuhnya: dalam urutan apa untuk menonton video, tempat berhenti sebentar, mundur, mulakan semula. Peringkat yang mereka buat secara de facto mengandungi pendapat subjektif dan sangat tidak setuju dengan statistik video yang paling popular. Tetapi mereka hampir sempurna bertepatan dengan grafik aktiviti dua kawasan otak: inti bersebelahan dan lobus tengah. Mereka dikaitkan dengan apa yang boleh disebut penilaian intuitif terhadap maklumat yang diterima - reaksi pertama dan, selalunya, yang paling tepat.

Knutson percaya bahawa jika lebih baik, alat praktikal dikembangkan untuk mengimbas aktiviti otak di lapangan, teknologi neuroprediction dapat digunakan untuk meramalkan bagaimana orang akan bertindak balas terhadap sebarang maklumat. Sebagai contoh, membuat iklan yang dinamik adalah produk yang pintar sehingga dari saat pertama akan memahami sama ada pengguna menyukainya. Dan ia akan mula mengubah dan memilih serpihan yang akan menarik perhatian penonton, mengumpulkan versi kandungan yang diperibadikan dengan cepat.