Peninggalan fosil dari nenek moyang tertua dari semua haiwan di Bumi yang terdapat di Australia

Di selatan Australia, para penyelidik menemui tempat tinggal, dan kemudian sisa-sisa makhluk itu sendiri, yang mereka sebut sebagai haiwan tertua di planet ini. Nama saintifik mereka adalah Ikaria wariootia, dan mereka kelihatan seperti cacing kecil. Makhluk-makhluk ini hidup pada akhir era Ediacaran, pada saat hidup baru keluar dari air ke darat.

Pertama, para saintis menemui batu, dihiasi dengan jejak terowong, yang diaspal oleh makhluk yang tidak dikenali. Mereka membuktikan fakta ini dengan tanda ciri di dinding terowong. Dan kemudian di sebuah batu berdekatan terdapat sejumlah sisa-sisa fosil Ikaria wariootia sendiri, yang dikenal pasti menggunakan pengimbas laser tiga dimensi.

Hasil imbasan laser mengenai jenazah Ikaria

Ukuran cacing itu kecil, panjang 2-7 mm dan lebar 1, 2-1, 5 mm. Umur jenazah kira-kira 555 juta tahun. Dalam fosil, struktur dua sisi dicetak dengan sangat tepat, di mana satu bahagian badan adalah mulut, dan yang lain membuang sisa. Di bahagian tengah adalah sistem pencernaan yang sangat primitif, tetapi berfungsi. Struktur dua sisi ini telah bertahan selama beratus-ratus juta tahun dan telah diwarisi oleh berjuta-juta spesies haiwan.

Sebenarnya, memandangkan usia dan strukturnya, para saintis cenderung menganggap Ikaria wariootia sebagai nenek moyang paling kuno dari semua haiwan darat, yang termasuk dinosaur, serangga, dan mamalia. Struktur tubuh yang agak kompleks dan jejak aktiviti yang kuat memungkinkan untuk memisahkan spesies ini dengan jelas dari penduduk lautan kuno. Oleh itu, Ikaria wariootia juga menjadi makhluk darat pertama yang diketahui oleh kita hari ini.

Terowong dalam batu, dimakan oleh Ikaria wariootia