Gigi, seperti cincin pokok, menyimpan jejak semua peristiwa penting dalam hidup kita.

Para saintis di Universiti New York telah menemui bahawa bahan yang membentuk akar gigi manusia adalah sejenis kronik kehidupan kita. Walaupun gigi itu sendiri tidak berubah setelah terbentuk, tisu tulang tertentu, yang disebut simen, selalu berlapis di sekitar akarnya. Dan di lapisan ini, para saintis telah menemui jejak kejadian biologi penting yang telah mempengaruhi kehidupan manusia.

Idea untuk memperlakukan lapisan semen sebagai gudang data berasal dari perbandingan dengan cincin pohon, yang menunjukkan tanda-tanda peristiwa penting dalam hidupnya. Untuk menguji hipotesis, saintis mengumpulkan 47 gigi dari 15 sukarelawan berusia 25 hingga 69 tahun. Saiz sampel yang kecil disebabkan kerumitan - orang dengan latar belakang yang didokumentasikan dengan baik diperlukan untuk mengesahkan fakta sebenar. Parameter utama adalah waktu acara, yang dihitung dengan ketepatan hingga satu bulan.

Garis-garis gelap ini muncul pada masa yang sama ketika bayi dilahirkan oleh pemilik gigi.

Tidak sukar untuk mengkaji lapisan semen, kerana tempoh krisis dapat dibezakan di dalamnya dengan ketebalan dan warnanya. Sebagai contoh, jejak terang pertama seseorang muncul pada usia 17 tahun - pada masa ini dia berpindah dari kampung ke bandar. Dalam kes lain, lapisan menunjukkan masa yang dihabiskan di penjara, kelahiran anak-anak, permulaan menopaus, penyakit serius, dll.

Pada masa akan datang, mempelajari gigi dengan tepat sebagai arkib peristiwa dalam kehidupan seseorang pasti akan membawa banyak faedah. Walaupun terdapat kesukaran - sementara para saintis hanya dapat mengetahui tarikh pembentukan lapisan tersebut, mereka tidak tahu peristiwa apa yang menyebabkan kemunculannya. Tetapi ini adalah landasan untuk masa depan, ketika analisis terperinci mengenai struktur dan komposisi kimia zat dalam lapisan semen akan membantu mempelajari keadaan kesihatan manusia, untuk menjadikannya diagnosis yang yakin pada masa lalu.