Perangkap biologi yang berbahaya akan mengelakkan virus selesema mencapai sasarannya

Saintis Jerman berjaya meneutralkan virus selesema burung menggunakan senjata baru - phage capsid. Ini adalah struktur sintetik berdasarkan bakteriofag semula jadi yang menyamar sebagai sel sasaran dan memprovokasi virus menyerang dirinya sendiri. Dengan jumlah kapsid fage yang mencukupi, mereka dapat memintas seluruh isi virus sebelum membahayakan tubuh.

Idea untuk mencipta senjata untuk melawan influenza secara harfiah terletak di permukaan - permukaan virus itu sendiri, yang ditutupi dengan duri hemagglutinin. Mereka bertindak sebagai kunci untuk melekatkan diri pada molekul gula di permukaan sel paru-paru. Untuk membentuk ikatan yang boleh dipercayai, suatu kebetulan struktur kimia kedua-dua belah pihak sangat diperlukan, tetapi setelah pembentukannya sangat sukar untuk memutuskannya.

Para saintis dari Berlin membuat model yang tepat dari cangkang gula ini, setelah itu mereka mengambil bakteriofag Q-beta yang tidak berbahaya dengan struktur yang sesuai, dan "menarik" cangkang ini ke atasnya. Molekul perancah multivalen ini mengandungi 180 protein yang sama yang terletak dengan cara yang sama dengan reseptor hemagglutinin trivalen di permukaan virus. Sekiranya virus itu "lebih pintar", ia berpeluang untuk mengenali triknya, tetapi dalam hal ini, bakteriofag yang diubah suai adalah perangkap yang ideal untuk virus influenza.

Ujian haiwan mengesahkan model matematik - bakteriofag dengan selamat merangkul virus, mencegahnya membiak di paru-paru. Lebih baik lagi, ia terbukti berkesan melawan pelbagai ketegangan sekaligus. Maksudnya, agen ini sesuai sebagai penyelesaian siap sedia untuk penyakit bermusim, dan berdasarkan asasnya, vaksin dengan cepat dapat dilakukan dengan cepat. Ini tidak bermaksud bahawa ubat itu akan muncul esok, tetapi teknologi itu sendiri membuka banyak peluang untuk ahli virologi.