Para saintis telah menemui cara mudah untuk membuat cat graphene

Semasa wujudnya, graphene telah menjadikan dirinya sebagai bahan serba boleh dengan sifat unik. Namun, ia juga mempunyai kelemahan - "keengganan" untuk bersurai, iaitu, dihancurkan ke keadaan penyebaran, yang seterusnya menghalang penciptaan cat dan tinta berdasarkannya.

Penyelidik di Universiti Umeå (Sweden) telah menemui cara yang agak mudah untuk menyelesaikan masalah ini dengan menggunakan graphene oxide. Ini adalah jenis karbon yang sedikit berbeza yang dapat memberikan penyebaran stabil di dalam air dan kemudian dapat digunakan sebagai cat graphene.

Kesukaran terletak pada kenyataan bahawa graphene dan sebatian karbon serupa (grafit, nanotube) bersifat hidrofobik, iaitu, mereka menghalau air. Mereka boleh tersebar menggunakan pelarut organik atau rawatan mekanikal yang agresif, tetapi kaedah pertama adalah toksik, dan yang kedua penuh dengan pembentukan kecacatan.

Para saintis mencadangkan penggunaan graphene teroksidasi, yang bersifat hidrofilik. Dengan menggabungkan graphene oxide dengan partikel karbon hidrofobik lain - graphene, graphene aktif, berpori dan karbon aktif, mereka berjaya memperoleh penyebaran yang stabil. Akibatnya, walaupun setelah beberapa hari, bahan tersebut tidak menetap di bahagian bawah bekas dengan larutan berair.

Dalam eksperimen seterusnya, para penyelidik menambahkan nanotube karbon ke dalam campuran dan cuba membuat elektrod supercapacitor daripadanya, yang mana mereka menggunakan zarah pada kerajang logam, dikeringkan dan dipanaskan hingga 200 ° C.

Menurut salah seorang penulis kajian, Alexander Talyzin, "berkat ini, kami mendapat filem nipis dari bahan konduktif dengan luas permukaan yang cukup besar, kekonduksian yang baik dan sifat yang sangat baik untuk menyimpan tenaga di supercapacitors."