Hong Kong mengembangkan lapisan yang melindungi daripada COVID-19 selama tiga bulan

Sudah dari hari-hari pertama bulan Mei, setelah selesai ujian klinikal secara rasmi, pihak berkuasa Hong Kong akan mulai menggunakan jenis pembasmi kuman baru yang dikenali sebagai MAP-1. Perkara ini dilaporkan oleh Reuters dengan merujuk kepada wakil Universiti Sains dan Teknologi Hong Kong. Di sinilah ubat itu dikembangkan yang memberikan perlindungan jangka panjang terhadap coronavirus.

Hong Kong segera menjelaskan bahawa komposisi, atau prinsip operasi, atau perincian penting lain mengenai MAP-1 tidak akan didedahkan. Ini bukan ubat khusus untuk COVID-19, disinfektan milik generasi baru, diperlukan lebih dari satu dekad untuk dikembangkan dan ia bernilai komersial besar. Ini adalah lapisan aktif yang menimbulkan ancaman kepada semua jenis virus sehingga tiga bulan setelah digunakan.

Pembangun MAP-1 menjelaskan bahawa ini adalah kaedah perlindungan dan pencegahan, dan bukan "senjata yang menyinggung perasaan." Mereka perlu memproses tempat tersebut terlebih dahulu, dan kemudian virus yang disebarkan di sana akan sangat kecil kemungkinannya bertahan dan menjangkiti seseorang. MAP-1 telah digunakan untuk merawat perumahan berpendapatan rendah di Hong Kong sebagai sebahagian daripada program coronavirus.

Kelemahan utama kebaharuan adalah harga yang tinggi, alat ini tidak mampu dimiliki oleh rakyat biasa, malah untuk banyak organisasi. Oleh itu, buat masa ini, pihak berkuasa Hong Kong akan mengalokasikannya secara kecil-kecilan untuk rawatan institusi perubatan, sekolah dan perusahaan yang beroperasi semula setelah wabak tersebut. Mereka tidak bermaksud untuk berkongsi dengan negara lain dan bahkan dengan tanah besar China.