Ahli arkeologi menggali "Menara Tengkorak" Aztec yang menakutkan di tengah-tengah Bandar Mexico moden

Lima tahun yang lalu, ahli arkeologi Mexico membuat penemuan yang menakutkan, tetapi ingin tahu - mereka menemui Way-Tsompantli, yang dikenali sebagai "menara tengkorak". Ini adalah struktur yang unik, yang didirikan oleh Aztec secara harfiah pada malam penaklukan mereka oleh penakluk, tetapi tidak sempat untuk berguna bagi mereka. Keanehan menara ini adalah bahawa bukan batu, tengkorak manusia digunakan dalam batu tersebut, dan baru-baru ini terdapat 119 mayat korban sakral yang lain di tempat ini.

Metropolis moden Kota Mexico tersebar di sekitar reruntuhan bekas ibu kota Aztec Tenochtitlan, dan Templo Major adalah kawasan bersejarahnya, di mana bangunan kuil kuno berada. Menara Way-Tsompantli juga ditemui di sini, yang sudah diakui sebagai penemuan terhebat dalam dekad ini. Pertama, ahli arkeologi menggali bahagian timur laut dan kagum apabila menemui 484 tengkorak di dinding struktur. Sekarang telah sampai di sebelah timur, dan jumlah tengkorak sudah melebihi 600.

Menara ini berdiameter 4, 7 m, dibina pada akhir abad ke-15, hanya beberapa dekad sebelum Tenochtitlan dimusnahkan oleh penakluk Cortez. Pada mulanya, para saintis menganggap peristiwa ini berkaitan langsung - ketika membangun struktur keagamaan seperti itu, orang Aztec menggunakan tengkorak musuh, menara itu berfungsi sebagai penumpu kekuatan, memberi inspirasi kepada para pejuang untuk kemenangan. Tetapi orang Sepanyol tiba terlalu awal dan kekuatan Way-Tsompantli yang terkumpul tidak cukup untuk membantu mempertahankan Tenochtitlan.

Penemuan baru mengubah segalanya, di antara tengkorak lelaki terdapat banyak tengkorak wanita dan kanak-kanak. Ini adalah sisa-sisa pengorbanan suci, bukan pahlawan, mereka dibawa untuk menyenangkan para dewa - menurut kepercayaan kuno orang Aztec, pengorbanan harus dilakukan secara berterusan agar Alam Semesta tidak lagi ada. Dalam arti tertentu, pembinaan tengkorak harus disebut "Menara Kehidupan" kerana didedikasikan untuk pemanjangan keberadaan manusia, dan bukan untuk kehancuran mereka. Tetapi ini juga hanya teori setakat ini.