Mikroskop yang unik membolehkan para saintis melihat pergerakan cahaya untuk pertama kalinya

Para saintis di Technion Institute of Technology dapat mempelajari cahaya menggunakan mikroskop elektron transmisi yang sangat pantas.

Berkat alat yang luar biasa, mereka dapat mempertimbangkan proses yang berlaku, yang sebelumnya harus disimulasikan, dan bahkan menggunakan kaedah mikroskopik untuk mengkaji pergerakan foton dan elektron.

Dalam kajian sebelumnya, mikroskop digunakan untuk mengkaji tingkah laku atom atau titik kuantum, tetapi kemungkinan para saintis terbatas. Dalam eksperimen baru, saintis menggunakan rongga fotonik, pada dasarnya kristal nanoskopik, di mana mereka dapat melihat elektron dan foton yang bebas mengalir dan berinteraksi.

Penyelidik Israel percaya bahawa pencapaian mereka akan membantu mencari jalan keluar untuk masalah penting dalam bidang pengkomputeran kuantum. Ini terletak pada kenyataan bahawa qubit, yang digunakan untuk menyimpan data di komputer kuantum, cenderung menimbulkan kesalahan. Teknologi baru untuk menangkap cahaya akan menjadikannya lebih stabil.