GPR membantu mencipta peta lengkap bandar Rom kuno yang hilang

Sekumpulan ahli arkeologi antarabangsa yang menggunakan GPR berjaya menyusun peta terperinci pertama dari sebuah kota kuno. Objek kajian adalah penempatan "Falerii Novi" 50 km dari Rom, yang didirikan pada 241 SM. dan wujud hingga 700 Masihi. Fakta menarik - data dari georadar yang mengesahkan bahawa pada suatu ketika setelah kejatuhan Empayar Rom, kota ini secara harfiah dibongkar oleh batu, itulah sebabnya para saintis moden tidak dapat memahami apa dan di mana ia berada.

GPR memberikan bantuan luar biasa kepada ahli arkeologi, walaupun hanya diseret setelah ATV, secara berurutan memandu di seluruh kawasan seluas 30.5 hektar di bandar ini. Lebih dari 72 juta sesi pengimbasan dilakukan, sekitar 4.5 GB data per hektar dikumpulkan, memproses setiap bungkusan akan memerlukan sekurang-kurangnya 20 jam tenaga kerja manual. Sementara itu, peta lengkap semua objek besar telah dibuat, dan para saintis telah menemukan sebuah kuil, pasar, kompleks mandi dan dua struktur misteri.

Bangunan yang paling menarik adalah bangunan di sebelah barat pintu utara. Ini memiliki dimensi 90x40 m dan, mungkin, memiliki ketinggian yang cukup besar, kerana tiga temboknya adalah lorong tertutup, dan bukannya keempat terdapat ruang kosong yang menghadap ke pusat kota. Terdapat beberapa objek besar di dalam struktur - mungkin monumen. Dan itu sendiri boleh menjadi tempat pertemuan kota dan kawasan rekreasi.

Di sebelah tempat mandi, terdapat sebuah bangunan di mana banyak paip dari saluran air bandar diberi makan. Mereka tidak bersilang dengan bekalan air di rumah-rumah, tetapi disusun secara selari, yakni air sengaja disalurkan ke beberapa tempat penting. Kemungkinan besar, itu adalah kolam umum terbuka "natatio" - lebih tepatnya, mungkin dapat dikatakan setelah memproses semua data yang dikumpulkan.