Para saintis untuk pertama kalinya membuat rakaman bagaimana otak menyingkirkan neuron mati

Puluhan bilion sel mati di dalam tubuh manusia setiap hari, yang merupakan bahagian semula jadi dalam hidupnya. Biomas ini mesti dibuang dengan segera, memberi ruang kepada sel baru. Bagaimana proses ini berlaku dengan neuron otak pertama kali dilihat oleh penyelidik dari Yale School of Medicine (USA).

Para saintis menggunakan sistem baru yang disebut 2Phatal, di mana mereka mengotorkan neuron individu dengan pewarna pendarfluor dan kemudian membunuhnya. Semuanya berlaku pada tikus hidup, tetapi pada skala terhad agar tidak mengganggu aktiviti saraf haiwan. Tugas utama adalah mengkaji dengan tepat bagaimana neuron mati digunakan.

Ternyata semua kerja dilakukan oleh tiga jenis sel glial. Yang pertama diaktifkan adalah mikroglia, yang menyelubungi badan utama neuron, yang memerlukan beberapa jam. Secara selari, astrosit memusnahkan sisa-sisa dendrit - sambungan sel sebelumnya dengan neuron lain. Akhirnya, sel NG2 mengisi kekosongan. Kerja ketiga komponen ini saling berkaitan dan apabila salah satu daripadanya melambatkan atau tidak dapat terus berfungsi, keseluruhan proses diperlahankan dan bahkan mungkin "berhenti sebentar."

Para penyelidik menarik perhatian penurunan kadar penggunaan bergantung pada usia organisma. Semakin tua pembawa neuron, semakin perlahan prosesnya. Mungkin ini adalah sebab penyakit neurodegeneratif yang berkaitan dengan usia - badan tidak mempunyai masa untuk menyingkirkan neuron mati, yang menyebabkan pengumpulannya. Dan ini mendorong kita kepada idea untuk mengembangkan mekanisme pembersihan otak secara paksa dari neuron mati untuk membantu tubuh warga tua menyingkirkannya dengan lebih cepat.