Saintis mendapati bahawa hanya 110 orang yang mencukupi untuk kelangsungan hidup koloni Martian pertama

Sekiranya kita membincangkan aspek praktikal penjajahan Marikh, maka kemungkinan ia tidak akan berlaku dalam masa terdekat. Model semasa yang paling optimis melibatkan pengangkutan kit bekalan dan peralatan permulaan, yang memerlukan puluhan kapal angkasa besar dan puluhan tahun kestabilan, kemakmuran dan kerja sama orang-orang di Bumi. Dan ini, memandangkan konflik geopolitik yang berterusan, kelihatan sangat utopis.

Tetapi ini tidak menghalang para saintis untuk membangun model versi ideal penjajahan Mars, di mana semuanya ternyata seperti yang diinginkan secara lalai. Saintis Jean-Marc Salotti menyusun model matematik pengembangan koloni Martian untuk memahami berapa banyak sumber daya, tenaga dan teknikal yang diperlukan. Dia meneruskan prinsip bahawa koloni seperti itu tidak akan mempunyai simpanan, dan oleh itu setiap orang, robot atau objek harus digunakan secara maksimal.

Persamaan Salotti

Semua penjajah dalam model sedemikian adalah pekerja sejagat yang mungkin tidak memiliki pengetahuan yang diperlukan pada awalnya, tetapi ketika koloni berkembang, mereka akan saling melatih. Pada mulanya, mereka tidak mempunyai tugas sekunder, masa adalah sumber yang sangat penting, jadi bukannya memerintahkan satu penjajah untuk menyapu tempat tidur, yang lain memasak makan malam, dan yang ketiga untuk membaiki robot, kumpulan pelaku yang sesuai dibentuk untuk setiap tugas. Pada masa yang sama, adalah perlu untuk mengatur putaran orang untuk mengelakkan keletihan emosi dari rutin.

Salotti mengenal pasti lima aktiviti untuk penjajah: pengurusan ekosistem, tenaga, pembuatan, pembinaan dan penyelenggaraan, dan sosial. Dia mengira bahawa jumlah minimum penjajah untuk mengekalkan kehidupan, semangat ceria dan mencipta sumber untuk pembangunan koloni adalah 110 orang yang berbeza. Lebih-lebih lagi, masing-masing akan mempunyai lebih banyak waktu peribadi daripada rata-rata "kerah biru" di Bumi.