Ahli genetik telah mengembangkan kaedah baru untuk mengira usia anjing, dan ini bukan "x7"

Menurut sejarah, ketika mengira usia anjing, nisbah 1: 7 digunakan, yang bermaksud bahawa satu tahun kehidupan manusia sesuai dengan sekitar tujuh tahun anjing. Namun, seperti yang telah ditunjukkan oleh kajian, teknik ini tidak benar.

Sekumpulan saintis dari University of California San Diego School of Medicine (UCSD), bersama dengan ahli genetik, telah mengembangkan kaedah baru yang lebih tepat untuk "menerjemahkan" tahun anjing ke tahun manusia dengan menggunakan kadar perubahan molekul dalam DNA anjing. Objek kajian adalah sampel darah yang diambil dari 105 Labrador berusia dari beberapa minggu hingga 16 tahun.

Para saintis telah berusaha untuk mengetahui corak perubahan penanda kimia pada DNA anjing, kerana usia. Epigenetik menjadi alat penting dalam menentukan usia fisiologi manusia, dan pasukan UCSD memutuskan untuk menggunakannya untuk anjing. Analisis darah 105 Labradors mendedahkan keanehan perubahan metilasi, yang berdasarkannya memungkinkan untuk membuat gambaran yang lebih tepat mengenai usia fisiologi mereka.

Para penyelidik membandingkan corak yang diturunkan pada anjing dengan yang manusia, akibatnya mereka membuat kesimpulan bahawa hubungan usia di antara mereka jauh dari linear: pada anjing, perubahan berkaitan usia yang cepat berlaku pada usia muda, tetapi kemudian mereka melambatkan ketika mereka meningkat usia.

Gambar itu kelihatan seperti ini: anjing berusia satu tahun lebih menyerupai orang pada usia 30 tahun, tetapi bukan anak berusia tujuh tahun. Pada masa yang sama, seekor anjing berusia empat tahun lebih konsisten dengan usia seseorang yang berusia 52 tahun, tetapi pada usia tujuh tahun, proses penuaan anjing melambat dengan ketara.

Menurut para saintis, kelemahan kajian khusus ini adalah hanya satu baka anjing yang terlibat di dalamnya, jadi mereka perlu dilanjutkan.