Lombong banjir tertua yang dijumpai di Mexico, berusia lebih dari 12,000 tahun

Sepasukan ahli arkeologi antarabangsa telah menjelajah gua bawah laut di pesisir Quintana Roo di Semenanjung Yucatan di Mexico. Beberapa ribu tahun yang lalu, permukaan laut di sini jauh lebih rendah, mungkin masuk ke dalam gua dari darat, itulah yang dilakukan oleh para penambang mineral kuno. Ahli arkeologi telah menemui banyak jejak aktiviti mereka dan membuktikan bahawa mereka mengekstrak pewarna asli yang berharga.

Setelah mempelajari alat-alat batu yang masih ada, perapian dan alat untuk pemprosesan utama oker, para saintis sampai pada kesimpulan bahawa lombong tersebut berfungsi untuk waktu yang sangat lama, yang menyediakan suku tempatan dengan oker selama kira-kira 2000 tahun. Ini berlaku antara 12, 000 hingga 10, 000 tahun yang lalu, dan beberapa pakar percaya bahawa lombong itu dibuka 800 tahun sebelumnya. Tetapi semuanya berakhir dalam semalam, walaupun periuk api belum dinaiki air pada waktu itu.

Kemungkinan pelombong kuno menilai semula pekerjaan mereka. Lekapan gua menunjukkan dengan jelas bagaimana rongga semula jadi di tanah mengembang dan semakin dalam ketika ekar diekstrak. Perihal bahan mentah yang diekstrak mencecah ribuan tan, lebih-lebih lagi, kita bercakap mengenai tenaga kerja manual semata-mata. Tetapi ketika simpanan habis, para penambang harus pergi lebih dalam, yang menjadi sangat berbahaya - mereka tidak memiliki teknologi memperkuat tambang dan iklan. Oleh itu, mungkin diputuskan untuk beralih ke pengembangan bidang lain.

Banjir gua berlaku di tangan ahli arkeologi, merajut periuk api, yang tidak membenarkan Maya menggunakannya, yang kemudiannya menetap di tanah ini. Di wilayah ini terdapat sistem gua dan cenote yang luas, lubang karst, tetapi setakat ini hanya 2000 km dari bawah tanah ini yang telah dipelajari. Mana dari mereka yang dipilih oleh kaum Maya, dan mana yang dieksploitasi oleh lebih banyak bangsa kuno dan untuk tujuan apa, masih harus dilihat.