25 juta tahun yang lalu, lautan planet ini diganas oleh lumba-lumba pembunuh raksasa

Episod penting, walaupun kontroversial, telah ditambahkan pada sejarah perkembangan cetacea. Para saintis telah berjaya mencapai kata sepakat mengenai kerangka fosil nenek moyang lumba-lumba yang hidup 23 juta tahun yang lalu di lautan yang kini menjadi Carolina Selatan. Mereka menentukan bahawa ia adalah spesies Ankylorhiza bindemani - lumba-lumba terbesar, bergigi dan paling agresif dalam sejarah planet kita.

Kerangka lumba-lumba kuno dijumpai pada tahun 1990-an, tetapi pada mulanya ia dikenal pasti secara tidak betul - dan ini tidak sengaja. Lumba-lumba ankylorhiza tieemani menyerupai individu moden tidak lebih daripada Neanderthal kuno manusia moden. Besar, hampir 5 m, dengan gigi besar, mereka berada di puncak rantai makanan di lautan pada masa-masa yang jauh. Terutama disebabkan oleh fakta bahawa mereka adalah yang pertama dalam sejarah di kalangan pemangsa yang mengembangkan kemampuan untuk melakukan echolokasi.

Sekarang ini adalah bunyi gema biologi untuk semua spesies ikan lumba-lumba, serta ikan paus pembunuh, yang menempati puncak rantai makanan di antara mamalia laut. Dan 25 juta tahun yang lalu, di pinggir kepunahan Ankylorhiza tieemani, harta tanah ini membolehkan ikan lumba-lumba menjauhkan diri dari ikan paus dan akhirnya berhenti bersaing mencari makanan. Ikan paus baleen moden memakan plankton, dan ikan lumba-lumba memakan ikan, yang memungkinkan mereka hidup berdampingan dengan aman dalam ekosistem yang sama.

Dan dalam jangka masa 23-35 juta tahun yang lalu, semuanya berbeza. Para saintis terkejut melihat bahawa lumba-lumba dan ikan paus, secara bebas antara satu sama lain semasa proses evolusi, mengembangkan sifat serupa yang bermanfaat untuk kehidupan di laut. Contohnya, struktur sirip ekor dan bentuk tengkorak. Ini penting - mereka tidak mewarisi harta ini dari nenek moyang bersama, tetapi menerimanya sendiri, berusaha untuk menguasai lautan dunia.