Resipi salap abad pertengahan ternyata menjadi kunci untuk mewujudkan antibiotik ultra

Semakin banyak bakteria tahan antibiotik muncul, semakin jauh kita kembali ke zaman kuno, apabila calar dapat membawa maut akibat jangkitan. Tetapi dari sana, dari Abad Pertengahan, harapan keselamatan tiba-tiba datang. Ahli farmakologi Britain di University of Warwick melihat satu salinan Bald's Leechbook, sebuah buku teks perubatan abad ke-9, dan menemui satu resipi yang akan berkesan terhadap lima superbug paling berbahaya pada abad ke-21.

Masalah utama hari ini bukanlah bakteria itu sendiri, tetapi biofilm - padat dan oleh itu tahan terhadap pengaruh luaran pengumpulan mikroorganisma yang dibentuk oleh mereka. Ini adalah mekanisme pertahanan yang bakteria sendiri telah berkembang sebagai tindak balas terhadap pemusnahan mikroba yang berbeza oleh antibiotik. Sangat sukar untuk mengatasi biofilm, tetapi yang lebih teruk lagi, kini lebih sering terbentuk di tempat-tempat di mana ubat-ubatan atau alat perubatan digunakan. Iaitu, usaha untuk menyembuhkan seseorang meningkatkan risiko jangkitan.

Resipi yang terdapat dalam buku kuno sangat mudah: campuran bawang putih, bawang, anggur, dan garam hempedu. Tidak ada komponen yang membahayakan sel-sel tubuh manusia dan masing-masing mempunyai kesan antibakteria yang ketara. Pada masa yang sama, misalnya, bawang putih tidak berguna untuk keseluruhan biofilm, tetapi berkuat kuasa apabila dihancurkan sebahagiannya oleh bahan lain.

Versi moden ubat abad pertengahan

Sebilangan besar antibiotik hari ini diekstrak dari bahan semula jadi, tetapi fokusnya adalah pada bahan dengan fungsi tertentu. Ramuan memasak dari komponen yang berlainan dalam "kuali sihir" hari ini dianggap sebagai peninggalan abad pertengahan. Tetapi setelah preskripsi antibiotik dari buku lama membunuh lima superbug sekaligus: Acinetobacter baumanii, Stenotrophomonas maltophilia, Staphylococcus aureus, Staphylococcus epidermidis dan Streptococcus pyogenes, sikap terhadapnya berubah. Ada kemungkinan bahawa rumusan kompleks inilah yang akan menjadi asas untuk antibiotik masa depan.