Para saintis China menghentikan pertikaian lama antara teh dari cerek dan ketuhar gelombang mikro

Para saintis dari Universiti Elektronik dan Teknologi (China) menerbitkan artikel di AIP Advance yang menjelaskan perbezaan antara teh yang dibuat dalam cerek biasa dan teh yang dibuat dari microwave.

Dalam kes pertama, air dipanaskan dengan perolakan. Air di dalam cerek memanas dari bawah dan mulai naik, memberi laluan kepada air sejuk dari lapisan atas. Lama kelamaan, suhu semua air di dalam cerek menjadi sama.

Pemanasan menggunakan gelombang gelombang mikro berlaku dengan cara yang sedikit berbeza. Magnetron gelombang mikro menghasilkan gelombang yang dipantulkan dari dinding dalam, secara harfiah menembusi produk yang diletakkan di dalamnya - akibatnya, molekulnya teruja, mula bergetar dan melepaskan haba.

Oleh kerana gelombang gelombang mikro mempengaruhi secawan air dari semua arah, dan bukan hanya dari bawah, seperti di atas dapur, perolakan tidak berlaku, oleh itu air di bahagian atas cawan jauh lebih panas daripada di bahagian bawah, itulah sebabnya teh dalam air sedemikian tidak dibancuh sehingga akhir.

Untuk membetulkan kesan ini, para saintis mencadangkan meletakkan lapisan perak ke tepi cawan. Perak akan bertindak sebagai konduktor gelombang elektromagnetik, melindungi haba. Akibatnya, proses pseudo-convection akan dibuat, memberikan pengagihan haba yang lebih sekata.

Dan sehingga industri mengambil pengeluaran cawan seperti itu, perselisihan lama antara teh dari teko dan microwave berakhir untuk memilih teko biasa.