DNA beberapa orang mengandungi gen seorang lelaki kuno yang tidak diketahui

Kajian terbaru mengenai genom dua spesies manusia purba yang paling terkenal - Neanderthal dan Denisovans - telah mendedahkan nenek moyang manusia moden yang sebelumnya tidak diketahui.

Ada kemungkinan bahawa nenek moyang yang tidak dikenali ini sebenarnya berasal dari Homo erectus, yang dipercayai telah meninggal lebih dari 100, 000 tahun yang lalu. Tetapi kerana tidak satu pun sampel DNA Homo erectus telah dijumpai di dunia, seseorang tidak dapat memastikannya.

Sebagai sebahagian daripada kajian ini, saintis di Cold Spring Harbour Laboratory (USA) menggunakan algoritma ARGweaver-D Bayesian untuk mengkaji corak dalam genom - dalam kes ini, DNA dua Neanderthal, satu Denisovan, dan dua orang Afrika moden. Model yang dihasilkan dapat membandingkan fakta pencampuran DNA dengan jangka masa sejarah tertentu. Sebagai hasil kerjanya, ternyata kira-kira 1% DNA Denisovans purba mempunyai asal usul yang tidak diketahui oleh sains.

Kira-kira 15% kawasan DNA "super kuno" yang ditemui yang terdapat di dalam genom Denisovans masih terdapat dalam genom manusia moden. Apa yang berlaku pada spesies yang hilang dari mana kita mendapatkannya masih belum dapat dilihat.