IBM telah membina makmal kimia sepenuhnya di awan

IBM telah melancarkan makmal kimia inovatif, RoboRXN, di mana orang, pada dasarnya, tidak bersentuhan dengan bahan dan peralatan. Mereka tidak bergerak secara fizikal ke makmal untuk bekerja, pintunya selalu ditutup. Akses ke semua sistem dilakukan melalui perkhidmatan cloud, dan eksperimen dilakukan secara langsung oleh robot.

Ideanya adalah untuk melindungi saintis dari risiko bekerja dengan bahan kimia dan pada masa yang sama menyatukan akses ke peralatan yang kompleks. Seorang pakar dari mana saja di dunia berhubung dengan RoboRXN melalui penyemak imbas web dan menetapkan struktur rangka sebatian molekul mengikut tugasnya. Kepintaran buatan mengkaji permintaan, memilih komponen yang diperlukan dan memberikan perintah kepada robot, yang melakukan eksperimen itu sendiri. Hasilnya adalah foto dan video hasilnya, ditambah data dari alat ukur.

Antara muka simulasi eksperimen

Hari ini, pengembangan ubat baru berharga rata-rata $ 10 juta dan 10 tahun kerja, yang kebanyakannya terdiri daripada prosedur rutin, berulang untuk mensintesis dan mempelajari formulasi baru. Ini tidak boleh dimaafkan memakan masa dan sebahagian besarnya didorong oleh manusia, sebab itulah di sinilah AI dapat membantu. Pertama, kerana automasi, laju eksperimen akan semakin cepat, dan kedua, ketika informasi statistik terkumpul, AI akan dapat meramalkan hasilnya dan secara fleksibel mengubah program untuk mencari ubat baru.

Semasa pandemi, menjadi jelas bahawa, seperti dalam perintah hospital, makmal sangat kekurangan pekerja peringkat junior - pembantu makmal dan pembantu. Orang yang hidup lebih suka tidak mengambil risiko dan terus terpencil, tetapi adakah anda perlu melakukan usaha untuk mencari penawarnya?

Makmal automatik dilihat sebagai penyelesaian yang menjanjikan untuk tugas-tugas tersebut, dan kemungkinan sintesis molekul baru yang jauh dan selamat adalah kunci untuk pengembangan arah baru dalam kimia.