Pokok luar biasa berusia 10 juta tahun ditemui di Andes

Dalam sains, sering kali penemuan yang tidak disengajakan membalikkan teori yang diketahui dan memaksa mereka untuk mencari jalan baru menuju kebenaran. Contoh baru dibawa oleh hasil ekspedisi paleontologi ke Altiplano andino, dataran tinggi di Peru, yang hampir tidak dijelajahi dan penuh dengan misteri. Anggota ekspedisi itu menemui sesuatu yang luar biasa - sisa-sisa pokok besar dari fosil, yang umurnya dianggarkan 10 juta tahun.

Untuk maklumat anda: Dataran tinggi Andean tergolong dalam ekosistem Puna - ini adalah dataran tinggi yang sangat kering, dihiasi dengan rawa-rawa garam, di mana curah hujan hampir tidak cukup untuk tumbuh rumput. Di beberapa tempat terdapat pokok renek, tetapi pokok tidak tumbuh di sini, pada asasnya, belum lagi raksasa dengan diameter batang lebih dari satu meter. Inilah yang sebenarnya ditemui "mustahil" - sebatang pokok sebesar ini memerlukan banyak, banyak air. Malah lebih banyak daripada wilayah Amazon.

Menariknya, ekspedisi ini menemui banyak jejak tumbuh-tumbuhan kuno yang lebih kecil - kulit kayu, daun, debunga. Di antaranya sampel yang dominan berusia 5 juta tahun, yang sudah praktikal hidup dalam keadaan Poona. Yang paling penting, pada ketika itu dataran tinggi sudah berada pada ketinggiannya sekarang - 3-4 km di atas permukaan laut. Tetapi pokok raksasa tumbuh lebih rendah, tidak lebih tinggi dari 2 km, dan dalam iklim tropika yang sangat lembap. Bagaimana ini boleh berlaku?

Versi berfungsi seperti ini: untuk jangka waktu kurang dari 5 juta tahun, simbolik untuk planet ini, kawasan ini akibat aktiviti gempa meningkat sebanyak dua ribu meter. Iklim berubah secara radikal, hujan hampir hilang, ekosistem lama mati, dan yang baru terbentuk dengan susah payah dalam keadaan yang sangat tidak baik. Pergeseran tektonik ini, meningkat tajam, menghasilkan puluhan, jika tidak beratus-ratus juta tahun, tetapi terjadi hampir seketika, kerana tanaman yang sangat kuat bahkan tidak mempunyai waktu untuk menyesuaikan diri dengan keadaan baru. Namun, setakat ini hanya teori yang memerlukan kajian lebih lanjut.