Teknik baru memungkinkan untuk memperjelas ukuran hiu-megalodon kuno yang mengerikan

Megalodon dianggap sebagai hiu terbesar dalam sejarah planet Bumi, tetapi inilah paradoksnya - kita masih belum mengetahui ukuran sebenarnya. Tidak ada yang melihat superpredator yang meninggal 20 juta tahun yang lalu, dan jenazahnya belum dapat bertahan. Seperti jerung moden, kerangka megalodon terbuat dari tulang rawan yang berumur pendek, dan oleh itu satu-satunya bukti keberadaan monster laut ini adalah giginya yang gergasi. Oleh kerana itu, terdapat banyak pilihan untuk menganggarkan ukuran hiu dan yang baru telah dicadangkan baru-baru ini.

Para saintis dari Universiti Bristol dan Swansea (UK) meneruskan fakta bahawa kita tidak mengetahui keturunan langsung dari megalodon, seperti mana rupa. Oleh itu, mereka mengambil lima hiu yang paling serupa: hiu putih, ikan hiu, ikan salmon dan dua mako, ekor panjang dan ekor pendek. Pemerhatian telah menunjukkan bahawa dengan perkembangan normal pada semua spesies ini, bahagian tubuh dapat dipertahankan ketika mereka tumbuh.

Sekiranya kita menganggap bahawa megalodon hidup dengan cara yang sama, maka kita hanya dapat menggunakan kurva pertumbuhan lima spesies hiu moden dan, berdasarkannya, menyimpulkan beberapa perkadaran rata-rata. Seterusnya, kita mengganti dimensi gigi fosil ke dalam formula dan kita dapati bahawa panjang badan megalodon sekurang-kurangnya satu meter lebih panjang daripada nilai minimum semasa, 16 m dan bukan 15. Panjang kepala adalah 4.65 m, punggung sirip naik 1.62 m, dan ukuran ekor melebihi 3, 8 m.

Menarik juga bahawa semasa membandingkan bahagian badan, para saintis menggambar semula bentuk megalodon. Pemangsa alpha mesti berkesan dalam memburu, jadi raksasa itu dikreditkan dengan badan memanjang yang disesuaikan untuk pergerakan berkelajuan tinggi di bawah air. Bukti baru menunjukkan bahawa megalodon adalah makhluk besar, dengan bahagian tengah yang luas dan mungkin sama sekali tidak cepat.